Ilmuwan Jerman Menciptakan Mobil Yang Bisa Dikontrol Dengan Otak

Bayangkan Anda bisa mengemudikan mobil Anda hanya dengan menggunakan pikiran Anda. peneliti Jerman telah membuat ini mungkin - dan mereka memiliki video untuk membuktikannya.

Setelah wawancara baru-baru ini di Podcast Robot mengenai kendaraan otonom, Raúl Rojas, seorang profesor AI di Freie Universität Berlin, dan timnya telah menunjukkan bagaimana sopir dapat menggunakan antarmuka otak untuk mengemudikan kendaraan. Para peneliti menamakan proyek ini BrainDriver ini:

Setelah pengujian iPhone, iPad dan eye tracking device sebagai antarmuka pengguna untuk manuver mobil penelitian kami, bernama "MadeInGermany," kita sekarang juga menggunakan BrainDriver. AplikasiThe "BrainDriver" tentu saja hanya demonstrasi dan tidak layak jalan, tapi dalam jangka panjang interface manusia-mesin seperti ini bisa menjadi potensi yang sangat besar dalam kombinasi dengan mengemudi otonom.

Untuk merekam aktivitas otak, para peneliti menggunakan Emotiv "neuroheadset," electroencephalography, atau EEG, sensor oleh perusahaan berbasis di San Francisco Emotiv, yang desain untuk gaming. Setelah beberapa putaran dari "pelatihan mental," pengemudi belajar untuk memindahkan objek virtual hanya dengan berpikir. Setiap tindakan sesuai dengan pola aktivitas otak yang berbeda, dan asosiasi software BrainDriver pola untuk perintah spesifik - berbelok ke kiri, belok kanan, mempercepat dll Para peneliti kemudian memberikan perintah ini dengan sistem drive-by-wire kendaraan, Volkswagen Passat Variant 3c yang sudah dimodifikasi. Sekarang pikiran pengemudi dapat mengendalikan mesin, rem, dan kemudi.

Untuk road test mobil yang dikendalikan otak ini, peneliti Jerman ini menuju ke bekas bandara di Berlin Tempelhof. video di bawah ini menunjukkan driver mengendalikan pikiran-mobil, dengan gaya Yoda. "Jangan coba ini di rumah," kata narasi, hanya setengah bercanda.

Pembuka


















Cara Kerja


















Alatnya

















Lebih Jelas
















Mobilnya

















Lebih jelasnya :


















Kamera atas yang bisa berputar 360 derajat
















Setting awal, pengemudi memegang laptop dan terhubung dengan alat EEG, sedangkan temannya menunjukkan arah, ini adalah kalibrasi awal
















Mulai menyetir tanpa tangan dan hanya mengandalkan gelombang otak

















Kalibrasi untuk kedua kali, perhatikan orang diluar mobil yang memakai sarung tangan hitam sedang menunjukkan arah

















Lebih Jelasnya lihat video dibawah ini gan:
Video

Para peneliti mengingatkan bahwa aplikasi BrainDriver masih demonstrasi dan tidak siap untuk jalan. Tetapi mereka mengatakan bahwa masa depan manusia mesin interface seperti ini memiliki potensi besar untuk meningkatkan mengemudi, terutama dalam kombinasi dengan kendaraan otonom. Sebagai contoh, mereka menyebutkan sebuah taksi otonom, di mana penumpang bisa memutuskan, hanya dengan berpikir, rute mana yang harus diambil ketika lebih dari satu kemungkinan ada.

Jenis antarmuka otak non-invasif juga dapat memungkinkan orang cacat dan lumpuh untuk mendapatkan mobilitas yang lebih di masa depan, mirip dengan apa yang sudah terjadi dalam aplikasi seperti robotik dan prosthetics exoskeletons maju.

Penelitian Rojas kelompok merupakan bagian dari proyek MadeInGermany dan mengikuti pekerjaan sebelumnya pada mobil otonom, termasuk nya AutoNOMOS Proyek.

Source:
Sumber 1
Sumber 2

Comments

Popular posts from this blog

Ini Dia 14 Mahkota Paling Indah Di Dunia

10 Minuman Biasa Namun Bisa Membuat Otak Anda Jadi Luar Biasa.

Ini Dia Evolusi Bendera Amerika Dari Masa Ke Masa