Kelak Kita Bisa Mencetak Kulit Kita Sendiri Dengan 3D Bioprinter

Sebuah perusahaan teknik telah mengembangkan bio 3D-printer yang suatu hari nanti bisa digunakan untuk membuat organ atas permintaan untuk operasi penggantian organ. Perangkat ini sudah mampu menumbuhkan arteri dan pencipta-nya mengatakan bahwa arteri "dicetak" oleh perangkat dapat digunakan dalam operasi bypass jantung dalam waktu lima tahun. Sementara itu, organ yang lebih kompleks seperti hati, dan gigi dan tulang mungkin baru bisa dalam waktu sepuluh tahun lagi.

Bio 3D-printer memungkinkan ilmuwan untuk menempatkan sel hampir jenis apapun ke dalam pola 3D yang diinginkan. Ini termasuk dua kepala print, satu untuk menempatkan sel manusia, dan yang lainnya untuk menempatkan suatu hidrogel, perancah, atau dukungan matriks. Sel-sel yang digunakan oleh perangkat harus sesuai dengan sel yang akan diregenerasi - bangunan arteri membutuhkan sel-sel arteri misalnya. Karena sel-sel pasien sendiri digunakan organ baru tidak akan ditolak oleh tubuh. Printer ini bisa ditempatkan dalam kabinet sesuai standar sterilisasi

Pencipta-nya mengatakan bahwa salah satu tantangan yang paling kompleks dalam pengembangan printer adalah dapat mengulang posisi ujung kapiler, melekat pada kepala cetak, untuk dalam mikron. Hal ini penting untuk memastikan bahwa sel-sel ditempatkan di persis posisi yang tepat. Sebuah komputer dikontrol, sistem kalibrasi berbasis laser dikembangkan untuk mencapai keterulangan diperlukan.

Bio 3D-printer termasuk antarmuka perangkat lunak yang memungkinkan para insinyur untuk membangun model jaringan yang membangun sebelum printer memulai pembangunan fisik dari organ sel-by-sel menggunakan print head otomatis, print head dikalibrasi dengan laser.

Printer adalah hasil kolaborasi antara perusahaan teknik Australia Invetech, dan Organovo, sebuah perusahaan obat regeneratif berbasis di San Diego, California. Organovo dipilih Invetech Mei 2009 sebagai mitra pengembangan teknologi dan meminta perusahaan untuk merancang dan mengembangkan sistem untuk menggunakan sangat terpadu, sangat handal dan sederhana 3D bio-printer, yang kemudian bisa ditransfer untuk memproduksi dan penjualan komersial.

Sekarang, hanya delapan bulan kemudian, Invetech telah menyampaikan model produksi pertama 3D bio-printer ke Organovo. rencana Invetech ke kapal sejumlah 3D bio-printer untuk Organovo selama tahun 2010 dan 2011 dan Organovo akan menempatkan printer global dengan lembaga-lembaga penelitian yang menyelidiki memperbaiki jaringan manusia dan penggantian organ.

Organovo CEO, Keith Murphy, mengatakan printer-bio merupakan terobosan karena mereka memberikan untuk pertama kalinya platform teknologi yang fleksibel untuk organisasi yang bekerja pada berbagai jenis pembangunan jaringan dan penggantian organ.

"Para peneliti dapat menempatkan sel-sel hati pada perancah preformed, dukungan ginjal sel dengan co-dicetak perancah, atau bentuk lapisan jaringan lunak yang berdekatan epitel dan stroma yang tumbuh menjadi gigi dewasa. Pada akhirnya ide akan bagi ahli bedah untuk memiliki jaringan atas permintaan untuk berbagai macam kegunaan, dan cara terbaik untuk melakukannya adalah mendapatkan sejumlah bio-printer ke tangan peneliti dan memberi mereka kemampuan untuk membuat jaringan tiga dimensi pada permintaan, " kata Murphy.



Ink-jet teknologi cetak telah menginspirasi para ilmuwan untuk mencari cara untuk membangun lembar kulit yang suatu hari nanti bisa digunakan untuk dicangkokkan dalam luka bakar korban,

Salah satu teknik melibatkan bioprinter portabel yang bisa dibawa ke tentara yang terluka di medan perang di mana ia akan memeriksa cedera, mengambil sel dari pasien dan mencetak bagian kulit yang kompatibel.

Lain menggunakan printer tiga dimensi menggabungkan sel donor, gel biofriendly dan bahan lain untuk membangun tulang rawan.

Printer 3-D yang ditampilkan di tempat kerja, membangun prototipe telinga selama demonstrasi setengah jam di sebuah konferensi ilmu Washington.

Hod Lipson dari Cornell University di New York mengatakan bahwa alat ini bekerja lebih seperti printer ink-jet.

"Ini menyemburkan keluar plastik untuk secara bertahap membangun lapisan objek demi lapis ... setelah beberapa jam Anda berakhir dengan obyek fisik nyata yang dapat Anda pegang di tangan Anda,"katanya.

"Bayangkan saja - jika Anda bisa mengambil sel dari donor, budaya mereka, menempatkan mereka ke dalam tinta dan menciptakan implan yang hidup dan terbuat dari sel-sel asli dari donor - berguna sekali untuk menghindari penolakan dari organ tubuh asli , "kata Lipson.

Itu adalah di mana kita akan lihat seberapa jauh kami bisa pergi.."

Studi menggunakan teknologi pada hewan telah menunjukkan janji, terutama dengan tulang rawan dicetak, yang relatif sederhana dalam konstruksi dan sangat sulit sehingga dapat menahan kerasnya pencetakan.



Sumber:
Sumber 1
Sumber 2
Sumber 3

Comments

Popular posts from this blog

Ini Dia 14 Mahkota Paling Indah Di Dunia

10 Minuman Biasa Namun Bisa Membuat Otak Anda Jadi Luar Biasa.

Ini Dia Evolusi Bendera Amerika Dari Masa Ke Masa