Inilah Dia 10 Tumbuhan Karnivora Yang Mengagumkan

Kalau mendengar adanya tanaman karnivora dahi kita pasti berkernyit, bagaimana mungkin tanaman yang tidak bisa bergerak bisa memakan daging? namun demikianlah kenyataan-nya kekuasaan Tuhan begitu besar. Ada beberapa tanaman yang diberi kemampuan untuk memakan mangsa, mungkin kita cuma mengenal kantong semar padahal terdapat bermacam-macam tanaman karnivora yang belum anda ketahui, dan siapa tahu sering anda jumpai namun tidak anda kenali. Postingan kali ini mengungkap mengenai 10 tanaman Karnivora yang menakjubkan ini.

10. Sarracenia
Sarracenia-Readii-Medium
Sarracenia adalah tanaman Pitcher Amerika Utara yang tersebar dari pesisir timur Texas, Great Lake, hingga Kanada. Daun pohon telah berevolusi membentuk corong dengan tudung yang melindungi cairan pencernaan di dalam tudung dari air hujan. Serangga biasanya tertarik dengan warna, bau, dan nektar yang berada di mulut corong, nektar-nya sendiri mengandung bahan memabukkan, membuat korbannya jatuh tak sadarkan diri di dalam corongnya dan perlahan-lahan dicerna.


9. Nepenthes
532023 Hapus0

Nepenthes atau disebut "cangkir monyet" hidup di daerah tropis. Ada sekitar 130 spesies yang tersebar luas, dan dapat ditemukan di Cina, Malaysia, Indonesia, Filipina, Madagaskar, Seychelles, Australia, India, Kalimantan dan Sumatera. Dijuluki "cangkir monyet" karena fakta-nya monyet sering minum air hujan dari tumbuhan ini. Tinggi tanaman bisa mencapai 10-15 m. Di dalam corong tumbuhan ini ada cairan pencernaan untuk menarik serangga, sementara bagian bawah berisi kelenjar untuk menyerap dan mendistribusikan nutrisi. Tanaman ini adalah pemakan serangga, namun untuk spesies yang lebih besar seperti Nepenthes Rafflesiana dan Nepenthes Rajah diketahui bisa memakan mamalia kecil seperti tikus.

8. Genlisea


Srg002L

Genlisea, lebih dikenal sebagai tanaman pembuka botol, terdiri dari 21 spesies dan umumnya tumbuh di daratan basah sampai semi linkungan perairan, dan tersebar di seluruh Afrika, tengah dan Amerika Selatan. Mangsa yang masuk tidak akan pernah bisa keluar lagi. Tanaman ini memiliki dua jenis daun - daun untuk fotosintesis di atas tanah, dan daun bawah tanah khusus untuk menarik, menjebak dan mencerna organisme mikro, seperti protozoa. Daun bawah tanah ini juga melakukan tugas akar, seperti menyerap air dan sebagai jangkar tanaman, sebagai tanaman tidak memiliki apapun. Daun bawah tanah ini berbentuk tabung berongga di bawah tanah, tabung ini memiliki bentuk pembuka botol berulir, dan dengan bantuan aliran air konstan, mikroba kecil bisa masuk ke dalam tabung, tetapi tidak dapat menemukan jalan keluar lagi. Ketika mereka mencapai bagian yang benar dari tabung, mereka akan dicerna dan diserap.


7. Darlingtonia Californica
Darlingtonia Californica Ne8

Darlingtonia Californica atau disebut juga Cobra Lily, tumbuh di rawa atau perairan dingin, tumbuhan ini cenderung langka. Daun dari Lily Cobra bulat dan membentuk rongga kosong, dengan bukaan yang terletak di bawah balon, struktur bengkak dan dua daun tergantung dari ujung seperti taring. Begitu serangga masuk mereka akan dibungungkan dengan cahaya matahari yang bisa menembus daun Lily Cobra, didalamnya juga terdapat bulu-bulu kecil yang mendorong serangga jatuh lebih dalam ke organ pencernaan.


6. Utricularia

Utricularia Bifloradelaware-Wildflowers

Utricularia atau disebut juga Bladderworts terdiri dari 220 spesies, tumbuh di daratan basah, atau perairan tawar, tumbuhan ini termasuk akuatik. Mereka adalah satu-satunya tanaman karnivora yang menggunakan perangkap kandung kemih. Sebagian besar spesies memiliki perangkap yang sangat kecil, di mana mereka dapat menangkap berukuran kecil, seperti protozoa. Perangkap dapat berkisar dari 0.2mm - 1.2cm, dengan perangkap yang lebih besar, mampu menjebak mangsa yang lebih besar seperti kutu air dan bahkan berudu kecil. Pintu jebakannya dilengkapi rambut kecil, jika rambut kecil tersebut terusik, pintu jebakan akan terbuka dan menghisap serangga dan air disekitarnya dan kemudian pintu jebakan menutup lagi. Uniknya semua proses itu terjadi dalam hitungan sepersekian detik.


5. Pinguicula

Pinguicula 02

Pinguicula atau butterworts adalah sekelompok tanaman karnivora yang menggunakan daun kelenjar lengket untuk memikat, menjebak dan mencerna serangga. Nutrisi dari serangga melengkapi kandungan mineral dari tanah yang miskin nutrisi. Ada sekitar 80 spesies yang dapat ditemukan di seluruh Amerika Utara dan Selatan, Eropa dan Asia.

Daun-daun butterwort biasanya berwarna cerah hijau atau merah muda. Ada dua jenis sel-sel khusus ditemukan di sisi atas daun butterwort. Salah satunya adalah dikenal sebagai kelenjar penduncular, dan terdiri dari sel-sel sekretori di atas sel batang tunggal. Sel-sel ini menghasilkan sekresi mucilaginous yang membentuk tetesan terlihat di permukaan daun, dan bertindak seperti flypaper effect. Sel-sel lainnya disebut kelenjar sesil. Mereka berbaring di permukaan daun dan menghasilkan enzim seperti amilase, esterase dan protease, yang membantu dalam proses mencerna.

Beberapa spesies butterwort adalah karnivora sepanjang tahun, namun jenis-jenis tertentu tidak karnivora selama musim dingin. Ketika musim panas tiba, Butterwotrh mekar dan menjadi karnivora lagi. 



4. Drosera
Drosera Intermedia

Drosera umumnya dikenal sebagai sundews, salah satu genus tanaman karnivora terbesar, dengan sedikitnya 194 spesies. Sundews dapat ditemukan secara luas tersebar di setiap benua kecuali tingAntartika. Sundews, (tergantung pada spesies) dapat terbentuk mawar bersujud atau tegak, tinggi mulai dari 1 cm sampai 1m, dan dapat hidup sampai 50 tahun.

Sundews dicirikan oleh kelenjar tentakel bergerak, ditutupi dengan cairan lengket manis. Ketika serangga mendarat di salah satu tentakel, tanaman ini dapat menggerakkan tentakelnya untuk memerangkap serangga tersebut. Setelah terperangkap, kelenjar sesil kecil akan mencerna serangga dan menyerap nutrisi yang dihasilkan, yang kemudian dapat digunakan untuk membantu pertumbuhan.


3. Byblis
Byblis Filifolia

Byblis atau tanaman pelangi, adalah genus kecil tanaman karnivora asli Australia. Nama tanaman pelangi berasal dari tampilan yang menarik daun lendir mereka ditutupi di bawah sinar matahari. Meskipun tanaman ini terlihat mirip dengan Drosera dan Drosophllum, mereka tidak terkait dengan cara apapun dan dapat dibedakan dengan bunga zygomorphic dengan lima benang sari melengkung.

Daun memiliki penampang bulat, dan mereka cenderung sangat memanjang dan meruncing di ujungnya. Permukaan daun benar-benar tertutup rambut kelenjar yang melepaskan zat mucilaginous lengket, yang pada gilirannya perangkap serangga kecil pada daun atau tentakel sebagai perangkap flypaper effect pasif.


2. Aldrovanda vesiculosa

2197

Aldrovanda vesiculosa, juga dikenal sebagai tanaman kincir air, menariknya dia tumbuh tanpa akar, karnivora, dan tanaman air. Tanaman ini biasa  memakan vertebrata air kecil, menggunakan mekanisme yang disebut perangkap snap.

Tanaman ini terutama terdiri dari batang mengambang bebas, mencapai 6 - 11cm panjangnya. Daun perangkap 2-3mm tumbuh di ulir, berturut-turut sepanjang batang dekat pusat tanaman. Perangkap melekat pada petioles, yang berisi udara, dan membantu dalam pengapungan. Tanaman ini berkembang sangat cepat dan bisa mencapai 4-9mm per hari, dalam beberapa hal bahkan menghasilkan ulir baru setiap hari. Sebagai tanaman tumbuh dari satu ujung, ujung lainnya akan terus mati.

Perangkap pada dasarnya terdiri dari dua lobus yang sama untuk membuat perangkap snap. Bukaan dari perangkap terdapat rambut yang akan memicu jebakan untuk snap menutup ketika mangsa mendekat. Perangkap dapat tertutup hanya dalam waktu 10 milidetik, membuatnya menjadi salah satu contoh gerakan tercepat tanaman dalam kerajaan hewan.


1. Dionaea Muscipula

Bigmouth

Dionaea Muscipula, lebih dikenal sebagai penangkap lalat Venus, mungkin adalah tanaman karnivora paling terkenal dan makanannya terutama serangga dan arakhnida.

Penangkap lalat Venus merupakan tanaman kecil yang memiliki 4-7 daun yang tumbuh dari batang bawah tanah, bentuknya pun cukup mengerikan karena mirip mulut-mulut bergigi, namun daunnya tidak untuk menggigit lho. Helai daun terbagi dua: datar, panjang, berbentuk hati, tangkai daun mampu berfotosintesis, dan sepasang lobus terminal, berengsel di pelepah, membentuk perangkap yang sebenarnya adalah daun sejati. Permukaan bagian dalam dari lobus ini mengandung pigmen merah dan ujung-ujungnya mengeluarkan lendir.

Tanaman ini bisa merasakan mangsa yang datang dengan adanya rambut-rambut kecil yang bisa membedakan mangsa atau bukan mangsa. Tanaman ini mampu menutup daunnya dalam waktu 0,1 detik. Ketika daunnya tertutup, mangsa tidak mungkin bisa kabur, dan perlahan dicerna.


 
Sumber:
Listverse

Popular posts from this blog

Ini Dia 14 Mahkota Paling Indah Di Dunia

Ini Dia Evolusi Bendera Amerika Dari Masa Ke Masa

10 Minuman Biasa Namun Bisa Membuat Otak Anda Jadi Luar Biasa.